FUTUR

Kali ini kita akan bahas “Futur”.. bukan futur doctor.. apalagi futur husband.. apalagi futur kata yang manis (tutur !!)

Futur secara bahasa adalah “rasa malas” atau laziness. Lebih spesifiknya dalam lisanul arab, futur adalah rasa malas yang muncul setelah kamu lagi rajin-rajinnya.

“Diam setelah intensitas tinggi, yaitu setelah melakukan dengan usaha keras”

Lah ?? kok bisa males setelah rajin ??

Gini nih contohnya.

Pernah nggak kalian ketika masa SMA, hasil nilai ujian kalian mirip kaya harga promo akhir tahun sendal “serba 50an” dan pasti setelah dapet nilai ujian segitu, kalian langsung on fire, off dari socmed, bikin janji sama diri sendiri buat belajar, anti main keluar, daftar les-lesan, ikut komunitas batu akik, konsultasi syariah ke dukun.. pokoknya semua kalian lakukan karena pengen nilai yang bagus dan mumpung lagi semangat-semangatnya buat belajar.

5 hari kemudian, kalian mulai terjebak di lingkaran drakor lagi, mulai bosen belajar, dan orientasi memperbaiki nilai berubah menjadi kepasrahan menerima keadaan dan akhirnya males-malesan belajar lagi

Pernah seperti ini ??

Itulah yang dinamakan Futur. Contoh kasus edisi masa studi, dimana pada awalnya kalian semangat belajar.. eh lama-lama bosen belajar.. pengen main dan pasrah..

Futur ini bisa terjadi pada banyak aspek kehidupan, mulai dari cinta, sosial, keluarga, pekerjaan/pendidikan dan Agama. Sekarang, mana yang lebih berbahaya ?

Apakah Futur dalam cinta ? Oke, mungkin kalau nanti kita udah punya istri, atau suami di tengah-tengah alur pernikahan kita bakal ngerasa bosen sama pasangan kita.. soalnya yang dulunya mirip Agnez Mo sekarang mirip kaya Jaiko adiknya Giant. Tapi ya karena cinta itu menerima apa adanya, biasanya 2-3 hari futur cintanya ilang.

Apakah Futur dalam sosial ? Diantara kita pasti ada yang punya satu temen yang nyebelin banget kaya sales alat rumah tangga dan kadang kita bosen banget main sama mereka, tapi manusia adalah mahluk sosial, 2-3 hari nggak main, kesepian, nanti juga futur sosialnya hilang..

Apakah Futur dalam keluarga ? Libur telah tiba, sesampainya dirumah, malah disuruh kerja romusha. Disuruh ini, disuruh itu.. awalnya semangat pengen ketemu orang tua.. eh lama-lama males pengen balik aja.. tapi yang namanya keluarga pasti benci namun cinta.. mau disuruh romusha atau kerja paksa.. kalau udah kangen.. ya gapapa.. 2-3 hari udah nggak ada yang namanya futur keluarga.

Apakah Futur dalam pekerjaan dan pendidikan ? Siapa sih yang nggak males kerja atau sekolah ? Tapi cukup dengan kata bijak dari Nelson candella.. “elu kalau nggak sekolah pinter atau nggak kerja, bakal susah cari jodoh” sepertinya sudah cukup buat membangkitkan semangat dari kefuturan.

Apakah futur dalam beragama ? Awal bulan sholat 5 waktu dimasjid, rajin ikut kajian, ngaji one day one juz.. Tengah bulan.. Muncul banyak cobaan, dijauhi temen karena dianggap ekstrimis, dinasihati keluarga karena resiko gabung ISIS, dan dipandang aneh karena sering pake gamis.. masuk akhir bulan.. sholatnya 5 waktu di jamak subuh, rajin ikut kajian multi level marketing, ngajinya one day one ayat, cuma baca bismillah aja.. di akhirat.. duar di shotgun sama malaikat..

Mana yang paling berbahaya ?? Tentu futur dalam beragama..

Semua futur jelas berbahaya, futur dalam cinta bisa berujung perceraian, futur dalam pertemanan bisa berujung permusuhan, futur dalam keluarga bisa berujung pertikaian, dan futur dalam pekerjaan/pendidikan bisa berujung kegagalan.. tapi disini kita bakal bahas futur dalam agama.. kenapa ??.. karena ini website fuldfk -_- nggak sih, karena memang futur dalam agama adalah akar permasalahan futur-futur yang lainya.. termasuk futur husband nggak muncul karena kita futur dalam beragama..

Penyakit futur dalam beragama banyak terjadi kepada orang yang belajar agama karena memang ciri-ciri orang yang baru belajar adalah semangat tapi masih labil, di awal-awal memang semangat, tapi penyakit setiap manusia yang belajar adalah rasa bosan dan dari rasa bosan tersebut munculah futur yang mengakibatkan orang pada akhirnya menjadi malas belajar atau berhenti belajar sama sekali.

Kenapa kita futur ?

  1. Hilangnya Alasan

Kita kerja karena biar dapet duit, maka ketika nggak dapet duit, apakah kita masih kerja ?? tentu kita bakalan males dan akhirnya berhenti kerja. Sama kaya belajar agama dan belajar yang lainya. Kita semua pasti punya alasan kenapa melakukan sesuatu dan kalau alasan itu hilang maka kita malas dan bahkan berhenti melakukan sesuatu itu.

Contohnya kamu makan karena kamu laper. Jadi kalau udah nggak laper, kamu pasti berhenti makan. Nah, futur ini terjadi karena kadang kita kehilangan alasan untuk melakukan sesuatu.

  1. Godaan

Besok ada ujian, dan saat itu kamu sedang belajar.. Tiba-tiba dari jarak 2 windu terdengar suara HP berbunyi..CETING !!.. Ternyata ada notifikasi babang gojek kesayanganmu mau nganterin makanan.. Kamu buka deh tu HP.. udah selesai ngurusin gojek, mau lanjutin belajar tiba tiba dari kanan muncul suara setan “eits.. nggak mau cek IG dulu ?? sekalian loh cyin.. mumpung buka hape.. keliatannya si doi update sesuatu baru nih”.. dari kiri muncul suara malaikat “hentikan inayah, besok ujian.. ayo belajar”.. dan akhirnya kamu buka IG.. niatnya mau cek postingan si doi aja.. eh keterusan sampe ngecek akun FBI.. dan akhirnya kamu malas buat belajar..

Futur bisa terjadi ketika banyak gangguan disekitar kamu.. pas mau ngaji misalnya.. tiba-tiba di sms di ajakin main UNO.. atau pas mau puasa sunnah senin-kamis.. tiba-tiba ditawarin promo diskon makanan..

  1. Kurangnya Tekad

Syaikh Muhammad bin Shalih Al Ustsaim pernah ditanya, kenapa orang menjadi futur, lalu beliau menjawab Dha’ful Himmah atau tekad yang lemah

Sebagai contoh, kita semua tau kalau alasan olahraga itu biar sehat, tapi meskipun udah punya alasan yang kuat untuk olahraga.. terkadang kita tetep aja bisa futur karena kurangnya tekad..

Hal yang akan terjadi ketika kita selesai olahraga adalah timbunan asam laktat yang bikin badan kita pegel-pegel dan juga asem dan rasa pegel-pegel itu kadang bikin kita kapok buat olahraga lagi. kurangnya tekad membuat kita tidak bisa menahan perihnya perjuangan dan menjauhkan kita dari nikmatnya kesuksesan.

Futur terjadi ketika kita kurang tekad walaupun alasan kita sudah jelas dan godaan sudah kandas. Dalam berjuang, belajar, dan melakukan segala sesuatu memang menimbulkan kelelahan yang harus kita tahan untuk mencapai keberhasilan.. bahkan buat ngupil aja kita perlu berusaha memposisikan dan menggerakan ujung jari kita agar mencapai harmoni dan mendapatkan upil terbaik yang ada.. bayangkan kalau kita nggak punya tekad buat ngupil.. hipoxia pasti..

  1. Cara bekerja yang salah

Selama kalian sekolah, kalian pasti akan berhadapan dengan dua jenis guru.. guru yang kayak obat tidur atau nggak enak ngajarnya, dan guru yang kayak gamefantasia alias enak ngajarnya.. diantara dua jenis guru tersebut, guru yang enak ngajarnya biasanya mempunyai jenis metode mengajar yang asik, unik, lucu, berbeda dan nggak ngebosenin.. sedangkan guru yang ga enak ngajarnya pasti bikin bosen dan seakan akan meminta kita untuk bolos di mapelnya.. yang membedakan dua jenis guru ini adalah tata cara mengajarnya.. hanya dari perbedaan tata cara mengajar saja, murid dari guru yang asik bakalan lebih paham materi dibandingkan dari murid dari guru yang ngebosenin.

Begitu juga dengan Futur, ke Futuran terjadi ketika kita bosan terhadap sebuah proses. Terlebih kalau proses yang kita jalani cuma gitu-gitu aja nggak ada asik-asiknya.. karena kita kurang kreatif dalam menciptakan sebuah proses, akhirnya kita bosan dan endingnya menjadi Futur..

Gimana untuk mengatasi Futur ?

Ada 4 hal utama yang menyebabkan futur, dan kita bisa mulai dari 4 hal itu juga untuk mengatasi timbulnya Futur.

  1. Buat tujuan dan alasan yang jelas

Alasan pertama kita futur adalah karena tidak adanya alasan yang jelas atau tujuan yang jelas kenapa kita harus berusaha. Cara mudah untuk menciptakan sebuah tujuan dan alasan yang jelas adalah Lillahi Ta’ala atau hanya demi Allah semata. Karena apabila perjuangan kita diniatkan kepada Allah, maka nggak mungkin kita akan kehilangan alasan, karena Allah selalu ada dan nggak mungkin kita nggak punya tujuan karena Allah selalu disana. Allahlah seharusnya yang menjadi alasan dan tujuan kita melakukan segala sesuatu.

“Sesungguhnya segala amalan itu tidak lain tergantung pada niat; dan sesungguhnya tiap-tiap orang tidak lain (akan memperoleh balasan dari) apa yang diniatkannya. Barangsiapa hijrahnya menuju (keridhaan) Allah dan rasul-Nya, maka hijrahnya itu ke arah (keridhaan) Allah dan rasul-Nya..,”

-HR Bukhari-

Daripada bingung mencari alasan dan tujuan, Allah selalu ada untuk menjadi alasan dan tujuan kita. Selain selalu ada, juga menjaga kita dari perbuatan yang buruk.. Nggak mungkin kan kita belajar jadi maling terkenal karena Lillahi ta’ala kan? Maka, selain menjadi tujuan agar kita tidak Futur.. niat kepada Allah juga menjaga kita dari kufur.

  1. Jauhi Godaan

Cara paling aman untuk melawan godaan terhadap Futur adalah dengan menjauhi godaanya, contohnya daripada kita diganggu terus sama temen kita yang selalu ngajakin kita main tiap kita mau belajar agama, mendingan kalian jauhi teman kalian atau kita masukin saja mereka dalam kulkas.

“Jauhilah zina, karena sesungguhnya zina adalah perbuatan yang keji dan buruk”

-Al Isra 32-

Ketika kita tidak bisa menjauhi godaan, maka mau tidak mau kita lawan. Dengan cara intervensi langsung atau tidak langsung. Contoh intervensi langsung adalah apabila kalian punya temen yang suka gangguin waktu kalian sholat, karena udah sahabatan dan nggak mungkin kita jauhi, waktu dia ganggu sholat langsung kita gebukin aja habis itu minta maaf. Hal ini tidak dianjurkan mengingat mungkin temen kita lebih gede badannya dan lebih jago berantem..dan contoh intervensi tidak langsung (disarankan) adalah dengan mendekatkan diri kita kepada Allah agar iman kita ditingkatkan dan tidak mudah tergoda oleh godaan.

  1. Perbulat Tekad

Meski kita sudah memiliki tujuan yang jelas, kreatif, dan menjauhi godaan.. tapi tidak memiliki tekad, kita tetap akan futur. Tekad adalah kunci utama yang menjauhkan kita dari Futur.. Tekad diperbulat dan diperkuat dengan banyak memotivasi diri sendiri, banyak baca referensi yang bisa mengembalikan semangat kita, dan juga dari dukungan lingkungan luar.. berteman dengan orang-orang yang mendukung kita juga salah satu cara untuk menguatkan tekad kita.

  1. Memperbaiki cara belajar

Bosan adalah salah satu penyebab utama dari Futur, dan bosan bisa kita atasi dengan menyesuaikan cara belajar yang tepat dan juga mencoba hal baru. Misalkan biasanya kita belajar agama cuma dengan baca buku di rumah, dan akhirnya kita bosen karena cuma gitu-gitu aja.. kalian bisa coba hal baru dengan misalnya nonton video agama, atau baca buku di tempat lain selain di rumah.. atau kalian ngadain acara camping agama bareng.

  1. Bersabar

Diantara semua itu, solusi bersabar adalah solusi yang paling tepat untuk mengatasi Futur. 

“Dan bersabarlah kamu bersama-sama dengan orang-orang yang menyeru Tuhannya di pagi dan senja hari dengan mengharap keridaan-Nya; dan janganlah kedua matamu berpaling dari mereka (karena) mengharapkan perhiasan kehidupan dunia ini”

-Al Kahfi 28 –

Sabar adalah sesuatu hal yang menjadikan puasa kita nggak batal, hidup kita nyaman, dicinta Allah dan terutama anti terhadap Futur.. masalah yang terjadi ketika awal-awal kita belajar agama adalah karena kita pengen langsung jadi dr Zakir Naik, kita pengen instan padahal sebuah kesuksesan besar tidak ada yang instan. Semuanya memerlukan waktu dan yang jelas memerlukan kesabaran.

Futur adalah sebuah hal yang wajar dan biasa terjadi kepada manusia.. yang membedakan orang sukses dan tidak sukses bukanlah apakah dia pernah futur atau tidak melainkan apakah dia bisa bangkit dari futur atau tidak.. para sahabat Nabi pun juga pernah mengalami futur.. namun mereka tidak menyerah pada kefuturan melainkan bangkit kembali dan sekarang menginspirasi kita melalui cerita-ceritanya..

Hanya ada 2 jalan ketika kamu futur, yaitu menjadi Kufur atau bangkit membangun bright future.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


*

37 + = forty four